Janda Cantik Anak Satu Melakukan Aksi Bunuh Diri dengan Membakar Diri, Diduga karena Depresi

author photo Agustus 05, 2019
Janda Cantik Anak Satu Melakukam Aksi Bunuh Diri dengan Membakar Diri, Diduga karena Depresi
Sumber: Facebook Lapaz Cho

AFYA-ONLINE.COM - Pada 30 Juli lalu, seorang wanita di Chachoengsao, Bangkok, Thailand, melakukan aksi bunuh diri dengan menyiram minyak pada tubuhnya dan membakar dirinya sendiri.

Menurut sebuah posting Facebook, dikatakan bahwa dia menjual pakaian dan beberapa produk lainnya secara online.

Dia adalah seorang janda berusia 32 tahun dengan seorang putra berusia 4 tahun.

Orang-orang di sekitarnya mengatakan bahwa dia adalah wanita yang baik hati dan juga sangat ceria.

Janda Cantik Anak Satu Melakukam Aksi Bunuh Diri dengan Membakar Diri, Diduga karena Depresi

Semuanya berubah ketika suaminya menceraikannya sekitar setahun yang lalu.

Setelah itu, dia jarang keluar dari rumah dan tidak berbicara dengan siapa pun lagi.

Ketika dia berkelahi dengan ibunya, dia akan pergi dan mencari perlindungan di tempat neneknya.

Tampaknya dia sudah mencoba bunuh diri beberapa kali sebelumnya.

Dia telah mencoba membakar dirinya di krematorium kuil dua kali, tetapi orang-orang menghentikannya.

Janda Cantik Anak Satu Melakukam Aksi Bunuh Diri dengan Membakar Diri, Diduga karena Depresi

Dia terganggu dengan masalah dan di samping itu, dia masih mencintai mantan suaminya.

Dia tidak bisa melihat jalan keluar sehingga dia memutuskan untuk bunuh diri.

Neneknya yang berusia 89 tahun mengatakan bahwa cucunya datang untuk tinggal selama 2 hari.

Dia tidak tahu dengan siapa dia berdebat dan tidak banyak bertanya.

Orang-orang telah memperingatkan neneknya bahwa mereka melihatnya berusaha bunuh diri di kuil.

Pada dini hari 30 Juli, neneknya melihat dia keluar dari rumah.

Ketika neneknya kembali ke rumah, dia melihat sebuah wadah minyak 5 liter.

Janda Cantik Anak Satu Melakukam Aksi Bunuh Diri dengan Membakar Diri, Diduga karena Depresi

Dia kemudian pergi ke bagian belakang rumah dan melihat cucunya di lantai, terbakar oleh api.

Penduduk desa dengan cepat masuk untuk membantunya dan memanggil polisi serta ambulans.

Namun dia meninggal di rumah sakit Chonburi sekitar jam 4 pagi pada tanggal 31 Juli dengan 60% luka bakar pada tubuhnya.

Ibunya telah mengonfirmasi bahwa dia telah pinjam uang dari teman-temannya karena dia mempunyai masalah keuangan.

Dia juga diselidiki oleh polisi karena ada sesuatu yang salah dengan produk yang dia jual.

Di masa lalu, dia telah mencoba bunuh diri berkali-kali, tetapi anggota keluarganya tidak berpikir bahwa dia akan mencoba untuk bunuh diri lagi.

Baca Juga: Seorang Kakek Menangis Sejadi-jadinya ketika Dia hanya Bisa Melihat Cucunya Mati Terbakar Hidup-hidup

Sumber: Facebook Lapaz Cho
Next article Next Post
Previous article Previous Post