Mengapa Banyak Orang Jepang di Atas Usia 30 Tahun Masih Virgin?

author photo September 24, 2019
Mengapa Banyak Orang Jepang di Atas Usia 30 Tahun Masih Virgin?

ANIMENYUS.COM - Orang tidak boleh terburu-buru berhubungan seks, tetapi mereka juga tidak boleh menunggu "momen sempurna" karena saya tidak yakin itu terlalu lama.

Tetapi tampaknya ada sebagian besar orang Jepang yang masih menunggu lama sebelum pengalaman seksual pertama mereka.

Penelitian baru menunjukkan hampir setengah dari orang yang memasuki usia tiga puluhan masih perawan/perjaka.

Takashi Sakai (41), mengatakan kepada AFP pada tahun 2014, "Saya tidak pernah punya pacar. Itu (seks) tidak pernah terjadi. Saya tidak tertarik. Saya mengagumi wanita. Tapi saya tidak bisa berada di jalur yang benar."

Ano Matsui mengatakan kepada BBC, "Saya tidak memiliki rasa percaya diri."

"Saya tidak pernah populer di antara gadis-gadis itu."

"Suatu kali saya mengajak seorang gadis keluar, tetapi dia berkata tidak. Itu membuat saya trauma."

"Ada banyak pria sepertiku yang menganggap wanita menakutkan. Kami takut ditolak. Jadi, kami menghabiskan waktu melakukan hobi seperti anime."

Sebuah studi yang disebutkan pada tahun 2015, mengungkapkan bahwa 20 persen orang yang disurvei, berusia antara 25-29 tahun, memiliki sedikit minat terhadap seks.

Nancy Snow, dari Universitas Kyoto, mengatakan kepada CNN, "Pria membuat sekitar sepertiga dari apa yang mereka buat selama tahun-tahun - ekonomi Jepang pada tahun 1980-an."

"Beberapa perasaan pria tentang diri sendiri terikat dengan gaji mereka dan mereka merasa terancam oleh wanita."

Ada juga teori bahwa pria Jepang terlalu sibuk dengan manga eksplisit seksual atau konten porno internet.

Studi lain menemukan bahwa pria dan wanita Jepang terus menunda pernikahan, dengan alasan mereka ingin melakukannya "pada momen sempurna".

Futoshi Ishii, kepala Lembaga Penelitian Kependudukan dan Jaminan Sosial Nasional, departemen riset populasi mengatakan kepada Japan Times, "Mereka cenderung menundanya karena mereka memiliki kesenjangan antara cita-cita mereka dan kenyataan."

"Itulah sebabnya orang menikah besok-besok atau tetap melajang untuk seumur hidup, berkontribusi pada rendahnya tingkat kelahiran bangsa."

Sementara menunggu untuk bercinta untuk pertama kalinya mungkin tidak tampak seperti masalah besar, itu merupakan keprihatinan besar bagi pemerintah Jepang.

NIPSSR Jepang telah memperingatkan bahwa populasi negara itu dapat turun hingga 40 juta orang pada tahun 2065.

Kematian saat ini lebih besar daripada kelahiran di negara Asia dan itu memberi tekanan pada pekerjaan dan pasar perumahan.

Baca Juga: Prank Berujung Rumah Sakit: Pria Ini Nyaris Kehilangan Kejantanannya setelah Menjawab Pertanyaan

Sumber Gambar: Pixabay

Sumber: LB
Next article Next Post
Previous article Previous Post