Brown Fat Adipose: Apa itu dan Bagaimana Brown Fat Bisa Membantu Mengurangi Obesitas?

Brown Fat Adipose: Apa itu dan Bagaimana Brown Fat Bisa Membantu Mengurangi Obesitas?
Credit: Medical news


AFYA-ONLINE.COM - Brown fat adipose (BFA) adalah satu dari dua jenis lemak yang dimiliki manusia dan mamalia lainnya.

Fungsi utamanya adalah mengubah makanan menjadi energi untuk tubuh.

Kadang-kadang disebut lemak "baik".

Pada bayi baru lahir, kadar brown fat dalam tubuh lebih tinggi jika dibandingkan dengan usia dewasa.

Jenis lemak lainnya adalah white fat (lemak putih) atau yellow fat.

Banyak orang tidak tahu tentang brown fat.

Para ilmuwan baru mulai memahami apa yang dilakukan brown fat di dalam tubuh.

Jika peneliti sudah bisa  mengetahui bagaimana white fat berubah menjadi brown fat itu bisa mengarah pada pengobatan untuk obesitas .

Brown Fat Vs White Fat

Jaringan adiposa putih memiliki lipid tunggal sedangkan jaringan adiposa lemak coklat memiliki banyak tetesan lipid kecil dan mengandung sejumlah besar zat besi sehingga memberi warna merah tua hingga coklat pada lemak ini.

Brown fat memiliki lebih banyak kapiler daripada white fat.

Brown fat juga memiliki banyak saraf yang tidak bermielin, sehingga memberikan stimulasi simpatik pada sel-sel lemak.

Lipid merupakan nama lain untuk lemak.

Lipid adalah zat yang larut dalam alkohol tetapi tidak dalam air.

Minyak dan lilin juga lipid.

Lipid mengandung oksigen, hidrogen, dan karbon.

Lipid memiliki kandungan oksigen yang lebih rendah daripada karbohidrat .

Lemak yang menumpuk di sekitar pinggang dan paha seseorang adalah jenis putih (white fat).

Lemak coklat terutama menumpuk di leher.

Fungsi lemak coklat baru-baru ini mulai menjadi jelas.

Perbedaan utama antara keduanya tampak sebagai berikut:

White adipose tissue (WAT), atau lemak putih adalah hasil dari simpanan kelebihan kalori.

Ketika kita mengonsumsi terlalu banyak makanan, tubuh mengubahnya menjadi cadangan energi dalam bentuk lemak putih.

Distribusi WAT mempengaruhi risiko metabolisme.

Sejumlah besar lemak putih di sekitar daerah perut dikaitkan dengan risiko penyakit metabolik yang lebih tinggi, sedangkan lemak di pinggul dan paha tidak.

Brown adipose tissue (BAT) atau lemak coklat menghasilkan panas dengan membakar kalori.

Ketika dingin, cadangan lemak coklat berkurang, dan warnanya semakin gelap.

Manusia dan mamalia dengan kadar lemak coklat yang lebih tinggi membutuhkan waktu lebih lama untuk mulai menggigil kedinginan, daripada mereka yang memiliki kadar lebih rendah.

Bayi baru lahir tidak menggigil kedinginan, karena tingkat jaringan adiposa coklat mereka lebih tinggi daripada manusia yang lebih tua.

Bayi baru lahir memiliki proporsi lemak coklat yang lebih tinggi daripada orang dewasa, dan ini secara bertahap berkurang seiring bertambahnya usia.

Lemak coklat dapat dideteksi pada orang dewasa menggunakan pemindaian positron-emission tomography (PET).

Pemeriksaan lebih mudah dilakukan ketika seseorang telah terkena suhu dingin.

Kebanyakan lemak coklat dapat ditemukan di leher bawah orang dewasa, dan area di atas tulang selangka.

Seseorang yang kelebihan berat badan secara proporsional memiliki lebih sedikit lemak coklat daripada seseorang yang tidak kelebihan berat badan.

Lemak coklat dapat memainkan peran penting dalam menjaga orang tetap ramping.

Brown fat pada bayi baru lahir

Pada manusia yang baru lahir, sekitar 5 persen dari berat tubuh terdiri dari lemak coklat.

Itu cenderung terletak di bagian atas tulang belakang dan menuju bahu.

Suplai tambahan lemak coklat pada bayi muda membantu menjaga mereka tetap hangat.

Jaringan adiposa coklat membantu menghasilkan panas.

Ini diaktifkan untuk melakukannya ketika suatu organisme, atau tubuh, membutuhkan panas tambahan.

Hal ini biasa terjadi ketika seseorang mulai mengalami demam , atau ketika seekor binatang terbangun dari hibernasi.

Panas yang dihasilkan juga disebut thermogenesis, juga dipicu oleh makan.

Fungsi lemak coklat pada bayi baru lahir adalah untuk melindungi mereka dari hipotermia , yang merupakan penurunan suhu tubuh.

Hipotermia adalah masalah serius bagi bayi baru lahir prematur, dan penyebab utama kematian.

Manusia yang lebih tua memiliki area permukaan yang lebih besar, lebih banyak otot, area permukaan kepala yang lebih rendah, kemampuan untuk menggigil, dan kemampuan untuk bergerak dari area yang dingin.

Bayi baru lahir tidak memiliki ini.

Tingginya kadar lemak coklat pada bayi baru lahir memberikan cara alternatif mengatur panas.


Solusi untuk obesitas?

Angka kejadian obesitas saat ini terus meningkat, para ahli mencari cara di mana orang dapat menurunkan berat badan, baik dengan mengurangi asupan makanan atau dengan membakar lebih banyak energi.

Salah satu cara untuk membakar energi adalah melalui olahraga, tetapi BAT juga berkontribusi untuk penggunaan energi.

Dengan menghilangkan energi sebagai panas, itu mungkin bisa melawan kenaikan berat badan.

Para ahli mengatakan mereka belum tahu bagaimana manusia dapat meningkatkan kandungan BAT mereka, tetapi ada beberapa pemikiran bahwa jika mereka bisa mengetahui cara mengubah lebih banyak lemak putih menjadi lemak coklat, ini bisa membantu orang untuk menurunkan berat badan atau mencegah penambahan berat badan tambahan.

Namun, apakah ini mungkin atau bermanfaat masih belum diketahui.

Sebuah studi yang dilakukan oleh para ilmuwan dari Universite de Sherbrooke, Kanada, menemukan bahwa sukarelawan dengan kadar lemak coklat yang lebih tinggi mulai menggigil pada suhu yang lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang memiliki kadar lemak coklat yang lebih rendah.

Selain itu, ketika sel-sel lemak coklat aktif, para sukarelawan membakar 250 kalori ekstra, meningkat 1,8 kali dalam tingkat pembakaran kalori.

Para peneliti juga menemukan bahwa orang kurus memiliki lebih banyak lemak coklat daripada orang gemuk, tetapi mereka menyimpulkan bahwa terlalu dini untuk menarik kesimpulan tentang manfaat potensial dari lemak coklat.

Sejumlah jalur telah ditetapkan yang dapat digunakan untuk mengembangkan perawatan untuk obesitas. Pada Desember 2016, para peneliti mengumumkan bahwa mereka telah menemukan jalur pensinyalan yang dapat memulai proses mengubah sel-sel lemak putih menjadi sel-sel lemak coklat, membuat mereka lebih cenderung membakar lemak.

Namun banyak tantangan, misalnya, bahkan jika para ilmuwan dapat mengetahui cara mengubah lemak putih menjadi cokelat, bagaimana cara mengaktifkannya untuk membakar lebih banyak energi?

Kekhawatiran lain adalah bahwa bahkan jika lemak coklat dapat ditingkatkan untuk meningkatkan konsumsi kalori, tubuh manusia masih dapat mengimbanginya dengan meningkatkan rasa lapar, yang mengarah pada asupan kalori yang lebih tinggi melalui makanan.

Penelitian ini masih dalam tahap awal, dan akan membutuhkan waktu lama sebelum temuan seperti ini dapat digunakan secara praktis.

Baca Juga: 12 Makanan Ini Baik untuk Meningkatkan Fungsi Otak

Sumber: Medical news